October 29, 2020

Do(S)A: Miniseri Seru Kerja Sama Tiga Negara Garapan Ifa Isfansyah


Selepas menggarap Pesantren Impian dan Catatan Dodol Calon Dokter yang dilepas di bioskop pada tahun 2016 silam, Ifa Isfansyah seolah menentukan untuk rehat sejenak dari dingklik penyutradaraan (sebagai catatan, Hoax arahannya diproduksi di tahun 2012). Tak ada film gres besutannya yang menyapa para penikmat film Indonesia sepanjang tahun 2017 dan namanya lebih sering tercatat sebagai produser di film-film rilisan Fourcolour Films. Kemanakah perginya pembesut Sang Penari (2011) dan Garuda di Dadaku (2009) ini? Usut punya usut, ternyata Ifa tengah disibukkan dengan pembuatan miniseri bertajuk Do(s)a yang merupakan original series keluaran Tribe – sebuah aplikasi video streaming yang menyediakan tontonan asal Asia dan Hollywood secara legal. Dalam Do(s)a, Ifa tak sebatas berkolaborasi dengan nama-nama besar dari Indonesia. Sebagai bab dari jadwal KolaboraSEA yang dicanangkan Tribe, Ifa mengajak turut serta pelakon dan kru dari Malaysia beserta Singapura untuk membantu mewujudkan miniseri berjumlah 8 episode ini. Beberapa nama yang terlibat antara lain Salman Aristo sebagai penulis naskah, Cecep Arif Rahman sebagai penata laga, serta Hannah Al Rashid, Reuben Elishama, Maudy Koesnaedy dan Roy Marten sebagai pengisi departemen akting. Para pelakon asal Indonesia ini beradu akting dengan Ashraf Sinclair, Remy Ishak, dan Daniella Sya dari Malaysia, serta Shenty Feliziana dan Hisyam Hamid dari Singapura. Menarik sekali, bukan? 

Dan memang, Do(s)a terhitung sebagai miniseri yang terbilang menarik untuk diikuti. Kala menjajal menontonnya secara iseng-iseng melalui aplikasi Tribe beberapa waktu lalu, diri ini seketika dibentuk terpikat. Kecanduan. Mengingat jumlah episodenya tidak banyak (hanya 8 dengan masing-masing episode berdurasi 49-56 menit), tidak membutuhkan waktu usang untuk menuntaskannya. Terlebih, miniseri ini telah membetot atensi sedari episode perdana yang mengalun secara bergegas. Do(s)a dibuka dengan adegan pembunuhan terhadap Jaafar (Arswendi Nasution), pemimpin organisasi kriminal kelas kakap berjulukan Gerbang Utara, di Lapas Cipinang. Siapakah pembunuhnya? Tidak ada yang tahu. Yang kemudian kita saksikan yaitu anak angkat Jaafar, Arian (Reuben Elishama), dikirim ke Malaysia untuk menjumpai Pak Latif (Datuk M Nasir) yang mempunyai korelasi baik dengan Jaafar. Akan tetapi, penolakan dari Pak Latif untuk menemui Arian justru menciptakan keadaan semakin bertambah rumit. Putri bungsu Pak Latif, Farah (Shenty Feliziana), berusaha mencari tahu mengenai diam-diam yang disembunyikan oleh sang ayah dengan menemui Arian di Jakarta yang malah menjadikannya sebagai tawanan Marco Silalahi (Roy Marten), penguasa Gerbang Utara yang baru. Menyadari Farah telah hilang tanpa jejak, sang kakak, Fuad (Ashraf Sinclair) pun bertolak ke Indonesia dan meminta santunan kepada Arian untuk melacak keberadaan Farah.

Segalanya kian bertambah pelik kala biro Interpol dari Singapura ikut turun tangan menangani kasus yang melibatkan Gerbang Utara. Alhasil, selama episode demi episode bergulir, fokus penceritaan pun bercabang menjadi tiga; Arian beserta Fuad dan adik-adiknya dalam misi menyelamatkan Farah, Marco yang berusaha memperkuat pengaruhnya sebagai pemimpin gres Gerbang Utara, dan kerja sama biro Interpol Singapura dengan biro Bareskrim Polisi Republik Indonesia dalam merampungkan kasus pembunuhan yang mengantarkan mereka ke Gerbang Utara. Ketiga cabang kisah ini mempunyai daya tariknya masing-masing yang seketika meningkatkan rasa ingin tau diri untuk mengetahui apa yang akan terjadi selanjutnya. Lebih-lebih, skrip racikan Salman Aristo tidak serta merta membeberkan mengenai latar belakang dari munculnya segala bentuk kekacauan yang menghiasi Do(s)a. Sebagai contoh, penonton tidak dibiarkan eksklusif tahu mengenai korelasi antara Pak Latif dengan Gerbang Utara di masa lalu. Jawab atas segala tanya yang memenuhi pikiran penonton dilepas satu demi satu secara perlahan-lahan sehingga kita senantiasa mempunyai ketertarikan untuk mengikuti setiap episodenya yang memang acapkali menyodorkan kejutan. Seiring berjalannya episode, saya mendapati bahwa Do(s)a turut mempergunjingkan isu-isu berkenaan dengan korupsi, human trafficking, hingga bobroknya sistem aturan di tanah air. 

Disamping penceritaan yang diselubungi misteri dengan laju bergegas, daya pikat Do(s)a bersumber juga dari tata laga kreasi Cecep Arih Rahman (The Raid) yang tak pernah bolos menghiasi setiap episode – mengingat para huruf utama mempunyai kemampuan tarung mumpuni, maka jangan heran kalau kalian akan sering menyaksikan pertarungan tangan kosong – sehingga membantu meningkatkan excitement dalam mengikuti miniseri ini, dan tentu saja, permainan lakon dari jajaran pemainnya. Kuartet Ashraf Sinclair, Reuben Elishama, Remy Ishak, dan Hisyam Hamid yang menjadi sorotan utama memperlihatkan dinamika menarik pada Do(s)a khususnya kala mereka memamerkan kemampuan bertarung masing-masing. Lalu Shenty Feiziana tampak handal dalam menangani momen dramatik beserta laga secara baik, sementara Roy Marten sebagai villain utama dari miniseri ini terlihat intimidatif dan Hannah Al Rashid sebagai anak buah Marco yang berada di ‘persimpangan jalan’ tampak badass sekaligus ringkih di dikala bersamaan. Memiliki sejumlah departemen yang berkontribusi dengan baik ibarat ini, tak mengherankan kalau kemudian Do(s)a terasa seru untuk diikuti. Semoga saja sesudah ini Ifa Isfansyah menerima anjuran untuk mengarahkan film bergenre laga untuk konsumsi di layar lebar. Amin!

Apabila kalian ingin menyaksikan miniseri Do(s)a ini, kalian bisa terlebih dahulu mengunduh aplikasi Tribe di sini lalu menginstalnya di ponsel cerdas milik kalian. Bagi pengguna paket VideoMAX-nya Telkomsel, Tribe bisa diakses secara gratis. Disamping Do(s)a, serial lain dalam jadwal KolaboraSEA yang layak ditonton yaitu Gantung. Serial bergenre horor ini menampilkan Randy Pangalila, Brandon Salim, Mentari de Marelle dan Gita Sucia di jajaran pemain. Untuk informasi lebih terperinci mengenai Tribe, kalian bisa mengunjungi akun @Tribe_ID di Twitter, Facebook, dan Instagram.