October 18, 2020

Review : Ballerina


“Never give up on your dreams.” 

Plot mengenai anak muda yang berkelana ke kota besar untuk merealisasikan mimpi-mimpinya sejatinya telah berulang kali dibongkar pasang oleh para sineas dunia. Bahkan gres beberapa hari kemudian kita menjumpai penceritaan segendang sepenarian dalam film musikal jempolan, La La Land. Bagi mereka yang gampang bersikap sinis, tentu akan melabelinya dengan “klise” atau “mudah ditebak”. Tapi ibarat kita buktikan bersama melalui La La Land, tak peduli seberapa familiar kisah yang kau bagikan ke khalayak ramai, sanksi dari sang sutradara lah penentu segalanya. Di tangan Damien Chazelle, film beraroma klise ini berhasil memberi cecapan rasa segar pula magis bagi penontonnya. Belajar dari pengalaman tersebut yang memperlihatkan bersama-sama gagasan sederhana maupun lama tidak selalu berkonotasi buruk, aku membawa perilaku nyata ketika tetapkan menyimak film animasi 3D produksi kerjasama antara Kanada dengan Prancis, Ballerina (akan dipasarkan memakai judul Leap! di Amerika Utara), yang mempunyai jalinan kisah yang senada dengan La La Land. Hasilnya, akidah aku tak dikhianati. Malahan Ballerina lebih menyenangkan dan membahagiakan melebihi ekspektasi. 

Karakter utama dari Ballerina ialah seorang wanita belia yatim piatu berjulukan Félicie (Elle Fanning) yang telah bermimpi menjadi penari sedari masih kecil. Terbelenggu oleh peraturan ketat panti asuhan yang juga mendikte pemikirannya jikalau mimpi bukanlah realita, Félicie kesulitan mewujudkan mimpinya. Sampai suatu hari segalanya berubah usai sahabatnya, Victor (Dane DeHaan), yang bercita-cita menjadi penemu membawanya kabur dari panti dan bertolak ke Paris. Tidak mempunyai kerabat maupun tujuan jelas, keduanya sempat terkatung-katung kemudian berpisah jalan. Tapi mereka tidak mengalah begitu saja dan bermodalkan kenekatan, Félicie mengikuti audisi dalam pertunjukkan The Nutcracker yang digelar Paris Opera Ballet memakai identitas Camille Le Haut (Maddie Ziegler) yang dicurinya. Tanpa adanya dasar tari balet, Félicie terperinci kelimpungan menjalani audisi ini sampai Odette (Carly Rae Jepsen), penjaga misterius di sekolah tari terkemuka tersebut, tetapkan mengajarinya beberapa teknik dasar yang kudu dikuasai para balerina. Bukan masalah gampang bagi Félicie untuk sanggup mencapai garis akhir. Disamping balet tergolong sulit dipelajari, Camille Le Haut tentu tidak begitu saja tinggal membisu mengetahui identitasnya dicuri. 

Dari permukaan, Ballerina memang tak ubahnya film animasi yang dipasarkan untuk wanita cilik menyelidiki sorotannya pada dunia tari balet. Tapi percayalah, Ballerina bukan sekadar film yang diproyeksikan ke pemirsa berusia dan bergender tertentu sehingga mengalienasi penonton remaja yang menemani penonton cilik ke bioskop atau mereka yang menentukan Ballerina sebagai tontonan alasannya alasan tertentu. Duo sutradara Eric Summer dan Eric Warin mengupayakan semoga seluruh anggota keluarga sanggup menikmati keriaan yang dihadirkan oleh Ballerina. Bahkan pesan inspiratif yang diusungnya yakni “jangan pernah mengalah dalam mewujudkan mimpimu” maupun “jalani apapun di kehidupan ini dengan memakai hati” bersifat universal yang pastinya akan mengena bagi siapapun yang mempunyai angan, harapan, serta impian. Ya, intinya ini ialah film untuk para pemimpi. Seperti versi animasi dari La La Land hanya minus momen-momen musikal, tidak terlalu mengakrabi elemen romansanya, dan meninggikan unsur gegap gempita berbalut petualangannya demi menambat perhatian penonton belia. 
Dalam perjalanannya, Ballerina agak kikuk mula-mula. Untung desain animasinya yang ciamik pula detil khususnya dalam penggambaran setting tempat, telah mencuri perhatian sedari awal. Dengan babak perkenalan yang teramat singkat, membutuhkan waktu untuk sanggup betul-betul masuk ke dalam dunia Félicie yang berlatar tahun 1880-an. Ketertarikan mulai timbul begitu si huruf utama menjalani hari-hari penuh ujian di Paris Opera Ballet. Dari sini kita mulai mengenal Félicie. Perlahan tapi pasti, Ballerina mulai menguarkan charm-nya terlebih ketika Odette turun tangan memperlihatkan bantuannya pada Félicie. Diiringi tembang-tembang pop kekinian yang renyah di pendengaran dan didukung sumbangan bernyawa dari para pengisi bunyi – kredit khusus bagi Carly Rae Jepsen yang menyimpan kehangatan dibalik perilaku dinginnya dan Maddie Ziegler yang sungguh menjengkelkan – Ballerina pun yummy dinikmati. Terlebih lagi proses Félicie dalam menggapai mimpinya dijlentrehkan penuh humor menggelitik yang bersumber dari setiap tokoh (interesting, huh?), guliran konflik mengikat, dan menghangatkan hati. Jika ada keluhan berarti, maka itu terkait cara si pembuat film mengakhiri Ballerina yang cenderung tergesa-gesa dan kurang menghentak. Selebihnya, ini ialah tontonan keluarga yang menyenangkan.

Exceeds Expectations (3,5)