October 21, 2020

Review : Black Mass


“Take your shot but make it your best. ‘Cause I get up, I eat ya.” 

Ada dua kesamaan yang ‘menyatukan’ Black Mass dengan Everest selain fakta bahwa keduanya rilis berbarengan simpulan pekan lalu: pertama, pemeriah suasana terdiri atas jajaran bintang-bintang ternama, dan kedua, tuturannya diolah dari insiden faktual menggetarkan. Di atas kertas, dua film tersebut dibekali amunisi mencukupi untuk membuat sebuah tontonan yang sulit dienyahkan dari benak hingga beberapa tahun mendatang. Akan tetapi, kenyataan di lapangan berkehendak lain ketika Black Mass dan Everest berpisah jalan untuk menjalani takdirnya masing-masing. Keduanya terpisahkan oleh satu hal: rasa. Sementara Everest dengan segala riasannya yang tampak mentereng cenderung hambar secara emosi, maka Black Mass yang tampilan luarnya kurang menggugah selera untuk disantap justru memiliki cita rasa yang sungguh lezat. Ya, Black Mass memang tidak mengatakan pembaharuan terhadap khasanah film-film bertema gangster, tetapi film isyarat Scott Cooper ini sanggup menghidangkan salah satu parade akting terunggul dari ensemble cast tahun ini dan jalinan pengisahan dengan intensitas emosi yang dalam. 

Didasarkan pada buku bertajuk Black Mass: The True Story of an Unholy Alliance Between the FBI and the Irish Mob karya Dick Lehr dan Gerard O’Neill, Black Mass fokus ke sepak terjang James ‘Whitey’ Bulger (Johnny Depp), seorang kriminal yang memimpin geng berjulukan Winter Hill di Boston bab selatan. Pada mulanya, sekitar tahun 1975, Bulger hanyalah penjahat kelas teri yang posisinya terancam oleh keberadaan durjana Italia yang kekuasaannya semakin menggurita. Kehidupan Bulger sontak berubah tatkala seorang biro FBI John Connolly (Joel Edgerton) yang belakangan diketahui merupakan teman masa kecil Bulger menawarinya kolaborasi untuk memberangus durjana Italia. Bulger diminta menjadi informan bagi FBI guna memberi segala gosip terkait keberadaan Angiulo bersaudara yang susah dilacak dengan imbalan berupa kekebalan hukum, kecuali Bulger melaksanakan tindak kriminal dan pembunuhan. Melihat celah yang memungkinkan baginya untuk berbagi bisnis kotornya dengan tunjangan tak eksklusif dari FBI, Bulger pun menyepakati perjanjian. Berkat status informan FBI yang disandangnya inilah Bulger berhasil bermetamorfosis sebagai gembong penjahat terkuat di Boston. 

Seusai melewati tahun-tahun suram bagi karir keaktorannya – sampai-sampai membuat para penggemar beratnya ketar ketir dengan masa depan sang idola di Hollywood – Johnny Depp sepertinya telah kembali ke jalan yang benar lewat Black Mass. Mendengar Johnny Depp yang terbiasa memerankan huruf aneh, melankolis, serta lincah, diminta untuk menghidupkan tokoh kriminal faktual dengan jejak rekam tidak main-main memang menyerupai lawakan belaka, tapi perilaku skeptismu akan berbalik 180 derajat ketika menyaksikan apa yang sanggup diperbuat oleh seorang Depp di Black Mass. Terbantu kinerja luar biasa departemen make-up yang memberi kesan menyeramkan di balik wajah tampannya – kepala setengah botak, hidung lancip, mata biru berbinar, dan gigi kotor tak rata – penonton tidak lagi melihat sosok Depp di layar, atau malah versi lain dari Jack Sparrow, melainkan semata-mata James ‘Whitey’ Bulger. Interpretasinya terhadap “salah satu buronan paling dicari di muka bumi” ini layak memperoleh acungan dua jempol. Brilian. Tanpa perlu melihat agresi kejinya dan hanya sekadar melihat tatapan matanya yang memancarkan aura kebengisan atau nada bicaranya yang mengintimidasi, nyali sanggup seketika menciut. Meneror. 

Lihat bagaimana beliau mengubah meja makan menjadi daerah paling menyeramkan hanya alasannya topik pembicaraan seputar resep masakan. Momen terseram dalam film yang memaksa penonton menahan nafas sekaligus memunculkan sensasi bergidik ngeri ini diprakarsai akting gemilang si pemain drama bunglon. Menariknya, Depp tidak hanya menekankan kekejian sosok Bulger, melainkan turut mencuatkan sisi manusiawinya yang tampak dari kasihnya pada sang buah hati, baktinya pada sang ibu, dan bangganya pada sang adik yang menjabat sebagai senator, William Bulger (Benedict Cumberbatch), sehingga masih ada tersisa simpati dari penonton untuknya di sela-sela ketakutan dan kebencian. Phew. Depp pun bukan satu-satunya bintang yang mempertontonkan kemahiran dalam berolah tugas di Black Mass alasannya setiap pemain – termasuk mereka dengan huruf tak signifikan sekalipun – memperlihatkan performa berpengaruh pula bernyawa yang akan memuaskan dahaga siapapun pemuja akting hebat. Paling menonjol diantara kerumunan ini yakni Joel Edgerton sebagai biro FBI oportunis dan ambisius yang memuluskan jalan Bulger menuju puncak. Di tangan Edgerton, ada transformasi karakteristik meyakinkan pada John Connolly dari berjiwa jagoan menjadi polisi korup menjengkelkan hingga akibatnya kita dibentuk iba ketika beliau menyadari kekacauan yang dibuatnya dikarenakan telah melepaskan sesosok monster. 
Pun begitu, dahsyatnya permainan lakon bukanlah aset berharga tunggal bagi Black Mass alasannya film berdurasi 122 menit ini masih memiliki sinematografi elegan dari Masanobu Takayanagi yang sanggup memunculkan kesan muram, hambar serta mencekam di setiap sudut kota Boston yang meninggalkan rasa tidak nyaman serta skrip yummy bergizi tinggi gubahan Jez Butterworth dan Mark Mallouk yang ditingkahi pengarahan menawan Scott Cooper (Crazy Heart, Out of the Furnace). Yummy! Sekalipun tuturan Black Mass mengalun cenderung perlahan, film tak pernah sekalipun terasa membosankan malah kian memperlihatkan tajinya dari menit ke menit yang ditunjang keingintahuan besar pada pertanyaan-pertanyaan semacam “apakah Bulger akan menepati kesepakatannya dengan FBI? Jika tidak, menyerupai apa dampak dari perbuatannya ke orang-orang di sekitarnya? Adakah yang sanggup menghentikan langkahnya? Lalu, bagaimana cara Connolly membersihkan nama baiknya yang kadung tercoreng?” sekaligus emosi menggelegak perpaduan antara takut, iba, marah, gemas dan terperangah. Ya, Cooper yang menampilkan Black Mass dengan kekerasan bermode sedang mendekati tinggi (oh ya, ada banyak darah disini) sanggup dikata berhasil menjerat penonton untuk tetap menikmati hidangan hingga tuntas yang memunculkan kepuasan di ujung. Black Mass ialah perwujudan faktual air damai menghanyutkan.
Outstanding