October 16, 2020

Review : Hotel Transylvania 3: A Monster Vacation


“Family is everything. You have to gaji the past, but we make our own future.” 

Selama satu kala terakhir, Count Dracula atau Drac (disuarakan oleh Adam Sandler) telah melewati bermacam-macam fase kehidupan yang menyita emosi. Dia disalahpahami oleh manusia-manusia yang dibutakan oleh hasutan, kehilangan istri tercinta sebab amarah manusia, mengasingkan diri ke pelosok Romania demi mencari ketenangan, membesarkan putrinya seorang diri, mengurusi segala tetek bengek hotel yang memfasilitasi para monster dari aneka macam kepingan dunia (sayangnya tak kulihat Jeung Kunti atau Pocong), merelakan putri semata wayangnya dinikahi manusia, kelabakan tatkala mendapati cucunya yang berdarah adonan mungkin saja tak mewarisi gen vampir, was-was putrinya bakal meninggalkannya untuk tinggal di California, menghadapi sang ayah yang tak dijumpainya selama puluhan tahun, hingga kesepian mendamba cinta. Bisa dikatakan, beban hidupnya sangat sangatlah berat dan ia terperinci butuh bernafas untuk sesaat. Butuh liburan lah! Syukurlah, Genndy Tartakovsky yang menggarap cap dagang Hotel Transylvania sedari jilid pertama menyadari penuh mengenai hal tersebut. Maka dari itu, melalui instalmen teranyar bertajuk Hotel Transylvania 3: A Monster Vacation, ia menyeret Drac keluar dari pertapaannya untuk mempersilahkannya mempunyai quality time bersama keluarga dan sahabat-sahabatnya di dunia luar yang sudah sangat usang tidak ditengoknya. 

Gagasan si pembuat film untuk mengajak Drac berlibur diwakilkan oleh Mavis (Selena Gomez), putri kesayangan Drac, yang merasa hubungan antara dirinya dengan sang ayah agak merenggang sebab kesibukan masing-masing yang menyebabkan intensitas keduanya dalam berkomunikasi mengalami penurunan. Mavis yang ingin menghabiskan waktu bersama ayahnya di luar hotel turut mengundang rombongan lenong yang terdiri dari Johnny sang suami (Andy Samberg), Dennis sang anak (Asher Blinkoff), Frankenstein (Kevin James), Griffin si insan tembus pandang (David Spade), Wayne si insan serigala (Steve Buscemi), Murray si mumi (Keegan-Michael Key), Vlad sang kakek (Mel Brooks), serta keluarga dari sahabat-sahabat monster Drac. Drac mulanya enggan meninggalkan hotel, tapi bujuk rayu Mavis nyatanya mempan sehingga ‘Raja Kegelapan yang bermetamorfosis Raja Pelayanan Kamar’ ini bersedia diajak pelesiran dengan menaiki kapal pesiar. Pun begitu, rasa berat hati masih menyertai Drac selama masa-masa awal liburan hingga kemudian ia bertemu dengan kapten kapal, Ericka (Kathryn Hahn), yang membuatnya mencicipi zing – istilah monster untuk jatuh cinta luar biasa – untuk kali kedua. Jatuh cinta pada Ericka seketika membutakan Drac yang rela melaksanakan apa saja demi pujaan hatinya tersebut sampai-sampai ia tidak menyadari bahwa Ericka ternyata mempunyai niat terselubung dibalik kedekatannya dengan Drac.

Pada dasarnya, A Monster Vacation masih mengantongi keunggulan sejenis dengan dua instalmen terdahulunya. Dari sisi tampilan visual, sulit untuk menyangkal bahwa A Monster Vacation terbilang mengesankan. Ada cita rasa meriah dan penuh warna yang bisa dicecap utamanya begitu guliran penceritaan film menapaki perjalanan di kapal pesiar yang berlangsung liar. Genndy Tartakovsky yang terlihat ibarat menemukan mainan gres untuk diutak-atik, menawarkan kita desain abjad beserta lokasi yang cukup menciptakan diri ini beberapa kali mengangguk-angguk kagum sekalipun caranya memvisualisasikan Atlantis yang semestinya merupakan gong terbesar dalam film ternyata tidak sesuai dengan pengharapan. Terlalu biasa untuk ukuran sebuah area misterius nan fenomenal yang masih terus diperbincangkan oleh bermacam-macam pihak hingga kini. Sungguh disayangkan. Yang juga meleset dari antisipasi kala aku tetapkan untuk meluangkan waktu demi mencari hiburan dalam wujud A Monster Vacation di bioskop ialah narasi yang dikedepankan beserta guyonan yang dilontarkannya. Pilihan si pembuat film untuk memberi porsi lebih kepada Drac dengan mengangkat kehidupan asmaranya bersama Ericka justru berdampak pada berkurangnya sisi greget maupun fun dari film. Saya kurang cocok menyaksikan Drac melembut (sudah kedarung terbiasa melihatnya berwatak keras kepala dan sok galak), kemudian karakteristik Ericka pun kurang menggairahkan lebih-lebih latar belakangnya telah terbaca sedari awal. 
Lebih menyedihkannya lagi – setidaknya bagi saya, jatah tampil dari beberapa abjad favorit ibarat Johnny, Frankenstein, Wayne, serta Murray, nyaris tergerus habis. Oke kita masih berkesempatan menengok kenakalan Dennis yang menggemaskan, memperoleh subplot mengenai Wayne yang alhasil terbebas dari tanggung jawab mengurus ratusan anaknya yang nakal, atau pertengkaran Frankenstein dengan sang istri (Fran Drescher) akhir perjudian, tetapi Murray yang unyu-unyu tak mempunyai bantuan berarti pada pergerakan kisah kecuali demi memeriahkan perjalanan. Ada kerinduan tersendiri melihat kebersamaan Drac bersama keluarga kecilnya, atau melihat Drac menjalani petualangan (plus ribut-ribut kecil) bersama genk monsternya yang konyol ini. Dalam A Monster Vacation, pahlawan kita lebih sering menghabiskan waktu dengan Ericka yang bahkan kalah menarik dari Johnny yang juga manusia. Efek lainnya, A Monster Vacation terasa tak seberapa lucu dibandingkan dengan dua instalmen terdahulu – khususnya seri kedua yang amat mengasyikkan. Saya sih masih sempat dibentuk beberapa kali tergelak ibarat pada prolog yang menyoroti pertarungan abadi antara Drac dengan Abraham Van Helsing (Jim Gaffigan), kemudian penerbangan penuh mimpi jelek memakai jasa Gremlin Air, serta titik puncak di lantai dansa yang memperdendangkan kembali tembang ‘Macarena’ sesudah sekian usang tak mendengarnya, tapi di sisa durasi yang humornya seringkali meleset hanya bisa menciptakan aku menyunggingkan senyum saja.

Acceptable (3/5)