June 29, 2020

Review : Jelita Sejuba


“Ternyata berat menjadi seorang istri. Apalagi menjadi istri seorang tentara.” 

Kehidupan perwira dengan segala suka dukanya, termasuk dikala menjalin asmara, sejatinya bukan materi kupasan gres dalam film Indonesia. Setidaknya dalam beberapa tahun terakhir, kita dapat menengoknya melalui Merah Putih (2009), Doea Tanda Cinta (2015), serta I Leave My Heart in Lebanon (2016). Hanya saja, mengingat film-film tersebut mengambil sudut pandang penceritaan dari perwira, tak ayal ada satu yang bolos dan tidak pernah tergali mendalam. Kehidupan para wanita yang mendampingi mereka. Para wanita memang mempunyai peranan di film-film ini, tapi sebatas sebagai huruf sekunder dengan karakteristik satu dimensi yang tugasnya hanyalah memotivasi si huruf utama. Tidak pernah lebih dari itu. Padahal ada satu pertanyaan menarik yang sempat beberapa kali terbersit di benak, “bagaimana cara perempuan-perempuan ini menjalani hari demi hari yang dipenuhi dengan penantian tanpa kepastian?.” Ray Nayoan yang sebelumnya lebih aktif di pembuatan film pendek, agaknya menyadari posisi mereka yang cenderung terpinggirkan dalam film Indonesia. Melalui film panjang pertamanya bertajuk Jelita Sejuba yang mengambil latar di Natuna, Kepulauan Riau, Ray bercerita mempergunakan perspektif seorang istri perwira. 

Istri perwira yang dimaksud dalam Jelita Sejuba yakni Sharifah (Putri Marino). Putri sulung dari seorang nelayan (Yayu Unru) dan pemilik warung (Nena Rosier) ini menjalankan bisnis warung makan kecil-kecilan bersama dengan kawan-kawan baiknya yang dinamai Jelita Sejuba. Di warung makan inilah Sharifah berjumpa untuk pertama kalinya dengan Kapten Jaka (Wafda Saifan Lubis) yang sedang ditugaskan oleh batalionnya di Natuna. Telah ada saling pandang dan saling lirik diantara keduanya, tapi belum muncul keberanian untuk mengutarakan isi hati. Apakah ini sebatas kekaguman atau memang ada rasa berjulukan cinta? Selepas pertemuan pertama tersebut, Jaka dan Sharifah kembali bertemu – baik sengaja maupun tidak – beberapa kali yang bertahap menebalkan rasa diantara mereka. Belum sempat mereka saling menyatakan rasa, Jaka dipindah kiprah ke daerah lain. Dalam penantian tersebut, Sharifah mulai menyadari bahwa cintanya memang hanya untuk Jaka. Maka begitu Jaka menjejakkan kaki lagi di Natuna dan mengajaknya untuk menikah, senyum senang mengembang di bibirnya. Yang tidak disadari oleh Sharifah kala itu, bukan kasus gampang menjadi istri seorang tentara. Sharifah kerap mengalami fase ditinggal pergi sang suami untuk bertugas selama berbulan-bulan lamanya tanpa pernah ada kepastian kapan ia dapat kembali ke rumah. Tanpa pernah ada kepastian apakah ia dapat kembali ke rumah dengan selamat atau tidak.

Berpatokan pada sinopsis di atas, gampang untuk menyebut Jelita Sejuba mempunyai plot yang amat generik. Ya mau bagaimana, tumpuan penceritaannya masih tidak jauh-jauh dari pertemuan seorang perwira yang kaku dengan seorang wanita desa yang lugu, kemudian benih-benih asmara menyeruak hadir ditengah-tengah keduanya, dan mereka pun tetapkan untuk menikah. Jika ini ditangani secara serampangan, kemungkinan besar film akan berakhir sebagai melodrama murahan yang lebih cocok disimak di layar beling. Tapi sensitivitas Ray Nayoan dalam mengarahkan ditunjang oleh skrip renyah garapan Jujur Prananto, elemen-elemen teknis menyerupai skoring musik beserta sinematografi yang baik sekali, dan performa mengesankan dari jajaran pelakonnya, mampu menciptakan Jelita Sejuba berada di kelas yang berbeda. Bahasa kerennya sih, classy. Pilihan Ray untuk melantunkan Jelita Sejuba dengan nada penceritaan cenderung ringan nan jenaka alih-alih penuh ratapan sekalipun Sharifah kerap berjuang seorang diri dalam mengurus rumah tangga terbilang sempurna guna. Bahkan, ia mengaplikasikan cara penuturan yang bergaya sekaligus unik (paling menonjol dalam adegan Sharifah-Jaka mengajukan berkas untuk pernikahan. Serius, ini ketje!) sehingga masa-masa berseminya cinta antara dua huruf utama yang sejatinya minim letupan konflik terasa sangat nyaman buat diikuti. Penonton berulang kali dibentuk tergelak-gelak oleh tingkah polah para huruf di film, dan sempat pula dibentuk menyerukan ‘awww’ berjamaah ketika Jelita Sejuba mencapai titik termanisnya: Jaka melamar Sharifah memakai teropong. 

Ini mustahil dapat dicapai apabila penonton sedari awal mengalami kesulitan untuk menginvestasikan emosi kepada film. Naskah ramuan Jujur Prananto memungkinkan kita untuk terhubung pada Sharifah-Jaka. Dia memberi latar belakang mencukupi untuk Sharifah dan Jaka, merepresentasikan mereka sebagai huruf yang gampang kita jumpai di kehidupan sehari-hari, dan menghadirkan dialog-dialog yang mengalir secara natural. Selain itu, performa mengesankan dari Putri Marino beserta Wafda Saifan Lubis pun membantu. Wafda yakni sesosok laki-laki bentukan militer yang kaku, sementara Putri yakni wanita desa yang polos. Tampak cerah ceria di paruh pertama, Putri menjelma sosok yang lebih kalem di paruh selanjutnya tatkala beban hidupnya menggelembung. Kita dapat mendeteksi adanya tekanan alasannya yakni kesepian, ketidakpastian, serta himpitan ekonomi. Melalui atraksi akting yang diperagakannya dalam Jelita Sejuba, kita dapat pula mencicipi perkembangan akting Putri yang cukup signifikan terlebih nyawa film bergantung penuh kepadanya (dia berhasil, film berhasil. Dia gagal, film gagal). Beruntung, Putri mempunyai rekanan akting yang tidak kalah mengesankannya menyerupai Wafda, Yayu Unru, Nena Rosier, hingga Aldy Maldini sebagai adiknya yang bengal sehingga amat membantunya menghidupkan sosok Sharifah. Alhasil, selama menonton Jelita Sejuba kita pun ikut tertawa, tersipu, sekaligus terharu.

Exceeds Expectations (3,5/5)