October 20, 2020

Review : Kafir Bersekutu Dengan Setan


“Kamu tahu, kalau orang meninggal belum 40 hari, arwahnya masih ada di sini.” 
Ketika pertama kali mengetahui proyek film horor berikutnya dari Starvision berjudul Kafir, dahi ini mengernyit secara otomatis. Yang melintas di pikiran ketika itu ialah film berjudul sama (dari rumah produksi sama) rilisan tahun 2002 yang dibintangi oleh Sudjiwo Tedjo dan Meriam Bellina. Secara finansial, film tersebut memang beroleh untung. Akan tetapi, kalau kau pernah menontonnya, rasa-rasanya kita sepaham bahwa Kafir ini mempunyai kualitas penggarapan yang, errr… buruk. Maka begitu mendengar keberadaan film bertajuk Kafir Bersekutu dengan Setan yang ndilalah dibintangi juga oleh Sudjiwo Tedjo, saya kebingungan. Apakah ini berwujud remake, prekuel, atau sekuel? Usai beberapa bahan promo dilepas, hingga karenanya menyaksikan sendiri film ini di layar lebar, saya dapat menyimpulkan bahwa letak persamaan dari dua film ini hanya sebatas pada judul, rumah produksi, serta tugas yang dimainkan oleh Presiden Jancukers. Tidak pernah lebih. Malah, Kafir Bersekutu dengan Setan yang diarahkan oleh Kinoi Azhar Lubis (Jokowi, Surat Cinta Untuk Kartini) ini mencoba bereksperimen dengan menghadirkan pendekatan berbeda dibandingkan film-film horor lokal pada umumnya yang menjunjung tinggi penampakan hantu berlebih dan skoring musik berisik. Sebuah eksperimen yang layak diapresiasi, meski tak sepenuhnya berhasil.  

Kafir Bersekutu dengan Setan memulai narasi dengan mempertemukan kita pada sebuah keluarga kecil yang serasi kala hujan mengguyur disertai petir menggelegar di suatu malam. Keluarga kecil yang terdiri dari Sri (Putri Ayudya), Herman (Teddy Syach), dan Dina (Nadya Arina) ini bersiap untuk santap malam bersama di meja makan seraya menunggu kedatangan si sulung, Andi (Rangga Azof), yang belum kunjung pulang. Ditengah nikmatnya menyantap gulai ayam olahan Sri yang sesekali diwarnai canda tawa, sebuah bencana menyergap. Herman mendadak batuk-batuk yang mulanya dikira tersedak masakan oleh Sri dan Dina. Tapi ketika si bapak memuntahkan darah bercampur kaca dari mulutnya kemudian tak berselang usang berpulang ke pangkuan Yang Maha Satu, ini terang bukan tersedak biasa. Ada sesuatu yang lebih jelek sedang terjadi. Pun begitu, tak ada satu anggota pun yang menyadari keganjilan ini dan mereka menjalani hidup ibarat biasa. Bahkan, Andi semakin sering mengajak kekasihnya, Hanum (Indah Permatasari), untuk bermain ke rumah. Kecurigaan bahwa maut Herman bukanlah sesuatu yang masuk akal mulai diendus oleh Dina ketika ia menyadari Sri kerap bertingkah tak sewajarnya selepas maut Herman, sementara Andi yang menolak memercayai hal-hal berbau mistis menganggap permasalahan ibunya ini tidak lebih dari fase berduka. Perbedaan cara pandang abang beradik ini pada karenanya dipaksa untuk bersatu ketika Sri mendadak raib entah kemana. 

Seperti telah disinggung di paragraf pembuka, Kafir Bersekutu dengan Setan bukanlah horor tipikal yang bergantung pada jump scares dengan penempatan sembrono maupun iringan musik memekakkan indera pendengaran untuk menyebabkan rasa ngeri pada diri penonton. Kengerian yang dihembuskannya ke penonton bersumber dari atmosfer yang mengusik kenyamanan, imaji mengerikan, serta narasi yang mengundang rasa ingin tahu. Pendekatan yang berani, kalau saya bilang, mengingat berpotensi mengalienasi penonton setia film horor di tanah air yang gemar dikaget-kageti sekalipun tanpa relevansi yang jelas. Ya, selama durasi mengalun yang mencapai 95 menit, dapat dihitung memakai jari tangan ada berapa banyak penampakan yang dihadirkan oleh Kafir Bersekutu dengan Setan. Ketimbang bermain-main dengan formula ‘asal penonton kaget’, film yang naskahnya ditulis oleh Upi (Belenggu, My Stupid Boss) ini menentukan untuk fokus bercerita. Kita diajak mengikuti kisah keluarga Herman yang misterius dengan mengedepankan satu pertanyaan menggugah selera di menit-menit awal, “apa yang gotong royong terjadi di sini?.” Selepas maut Herman yang tidak wajar, ketertarikan untuk mengikuti jalinan pengisahan dari film mencuat dari rentetan insiden abnormal yang dialami oleh Sri ibarat munculnya noda hitam di langit-langit kamarnya yang tidak kunjung hilang, benda-benda di rumah yang bergerak sendiri, hingga Andi yang ternyata mempunyai ‘saudara kembar’. 
Selagi dibentuk bertanya-tanya mengenai kebenaran dibalik keganjilan yang menghinggapi Sri, kita juga diupayakan untuk mengkerut di dingklik bioskop oleh si pembuat film dengan nuansa yang serba mengganggu. Pencahayaan yang melulu temaram dan bunyi sambaran petir ialah modal utama bagi Kinoi Azhar Lubis untuk mempermainkan ekspektasi penonton yang berharap-harap cemas: apakah ada yang bersembunyi dibalik kegelapan? Apakah sesuatu yang jelek akan terjadi? Ditunjang sinematografi ciamik dari Yunus Pasolang yang mampu menangkap gambar-gambar indah sekaligus menguarkan aura misteri di dalamnya (paling kentara ketika film membawa kita mengunjungi areal pekuburan atau hutan) beserta performa anggun jajaran pemainnya, Kafir Bersekutu dengan Setan terbilang handal dalam membuat nuansa misterius nan menakutkan setidaknya hingga babak kedua. Putri Ayudya melebur dengan baik ke sosok Sri yang terlihat memprihatinkan di paruh pembuka, kemudian berangsur-angur berubah menakutkan yang membuat kita enggan untuk dekat-dekat dengannya di paruh berikutnya, hingga mengundang tanya, “mungkinkah ia ialah penyebab semua kekacauan ini?,” ketika misteri mulai tersibak. Performa Sudjiwo Tedjo sebagai dukun setempat turut berkontribusi pada terciptanya kengerian, utamanya sesudah ‘kantornya’ mulai membara yang mempersembahkan imaji sulit dilupakan beserta salah satu adegan paling mengerikan di film selain “Mama haus” dan iblis melafalkan Ayat Kursi. 

Teror yang mencuat secara perlahan-lahan – mengikuti tempo penceritaan yang juga pelan – ini sayangnya tak pernah meledak di titik puncak ibarat diperkirakan. Usai raibnya Sri, Kafir Bersekutu dengan Setan ibarat kehilangan arah. Intensitasnya mulai memudar, narasinya pun terasa hambar. Ketertarikan untuk mengetahui akar dilema tidak lagi setinggi sebelumnya alasannya proses pemeriksaan yang dijalankan oleh Dina dan Andi hanya bersifat satu arah. Mereka mendapat petunjuk, tapi kita tidak tahu apa isi dari petunjuk tersebut. Mereka sibuk menyusun puzzle sendirian, tanpa pernah berniat melibatkan penonton yang kepo. Kita hanya mengikuti, mengikuti, mengikuti, hingga kemudian terseret menuju panggung titik puncak yang entah bagaimana dapat ada di sana. Alih-alih mengejutkan, pengungkapan ini justru menggelikan karena mempunyai nada yang sama sekali bertolak belakang dengan puluhan menit sebelumnya. Terlampau generik sekaligus over-the-top (baca: berlebihan) untuk sebuah film horor yang sudah susah payah mencoba tampil dengan nada non konvensional. Rasa ngeri yang tadinya telah terpupuk seketika bubar jalan terlebih ketika salah satu tokoh mengeluarkan jurus maut berupa ‘tendangan api’ yang mendorong saya untuk secara reflek melontarkan komentar, “apaan sih!.” Alhasil, seluruh modal yang dipunyai Kafir Bersekutu dengan Setan tidak cukup untuk menempatkannya di level yang sama dengan Pengabdi Setan (2017) akhir babak ketiganya yang sembrono ini. Tapi paling tidak, modal ini sudah cukup untuk memosisikannya di level lebih tinggi ketimbang sebagian besar film-film horor tanah air yang mempunyai penggarapan asal-asalan.

Exceeds Expectations (3,5/5)