October 25, 2020

Review : Ldr


“Tapi bukannya cinta Apollo itu bertepuk sebelah tangan? Obsesi dong namanya. Mana ada cinta kekal yang satu arah?” 

Dengan iklim jumlah penonton untuk film Indonesia mengalami pasang surut, para produser dituntut jitu dalam mengatur strategi. Mengedepankan idealisme terang pilihan riskan apabila golnya yakni mendulang keuntungan. Bukan masalah mengherankan bila lantas kebanyakan rumah produksi menentukan bermain kondusif di ranah horor atau romansa yang memang digemari. Tak cukup bergantung pada genre semata, mereka turut merekrut selebriti yang tengah naik daun sebagai pengisi departemen akting garda depan sekaligus menggelar lokasi pengambilan gambar di luar negeri. Setidaknya itulah yang dilakukan oleh Maxima Pictures di beberapa film terbarunya, tak terkecuali LDR. Dijual sebagai film percintaan cukup umur berembel-embel “inilah pertama kalinya film nasional bersetting di pegunungan bersalju”, LDR terang mengandalkan pesona panorama Italia dan popularitas Al Ghazali beserta Verrell Bramasta sebagai daya tarik. Harapan Maxima kepada LDR bahu-membahu sederhana saja: dapat merasakan laku manis selayaknya Runaway yang juga mengedepankan Al Ghazali, keindahan lanskap negeri orang, dan disutradarai Guntur Soeharjanto. 

Menjadi tokoh utama dari LDR yakni seorang wanita berjulukan Carrie (Mentari De Marelle) yang digambarkan konyol, ceroboh, namun tangguh, yang tengah berlibur ke Italia untuk menapaki jejak-jejak kebesaran kisah Romeo & Juliet. Hanya beberapa dikala sehabis menginjakkan kaki di negeri Pizza, kemalangan menimpanya. Terkatung-katung tanpa kejelasan, nasib mempertemukannya dengan Demas (Verrell Bramasta) yang berniat bunuh diri karena sang kekasih, Alexa (Aurellie Moremans), mencampakkannya sehabis enam tahun menjalani long distance relationship. Memiliki karakteristik bertolak belakang, dapat ditebak perkenalan keduanya tidak berjalan mulus. Cekcok mewarnai korelasi mereka di menit-menit awal yang berangsur-angsur menghangat sehabis Carrie bersedia memperlihatkan proteksi supaya Demas bersatu kembali dengan sang pujaan hati. Selesai? Tentu saja tidak. LDR mencoba memperumit konflik melalui hadirnya novelis misterius yang angkuh, Paul (Al Ghazali), dan impian Carrie untuk menjalin kasih dengan Demas. 

Hanya berpatokan pada sinopsis ini, kentara terasa LDR tak lebih dari balada percintaan klasik yang problematikanya telah dikupas tak terhitung jumlahnya oleh sederetan film sejenis. Si cewek bernasib sial, kemudian diselamatkan oleh si cowok, ada ribut-ribut kecil alasannya yakni perbedaan sifat tapi semuanya diselesaikan secara gampang oleh satu kata: cinta. Sangat familiar, bukan? Persoalan yang dibentangkan oleh Cassandra Massardi, penanggung jawab sektor naskah, kurang lebih serupa dengan Runaway yang juga dilahirkan oleh rumah produksi sama. Hanya saja ada modifikasi kecil-kecilan yang dilakukan pada latar belakang tokoh utama beserta setting untuk memunculkan garis pembeda. Walau naskahnya teramat standar, tergolong klise dan tidak jarang konyol (contoh paling jelas; maskapai penerbangan rute internasional dipaksa delay satu jam demi menunggu seorang penumpang dari kelas ekonomi. You must be joking, rite?), namun masih cukup yummy buat dinikmati sekaligus meninggalkan efek ‘oh, so sweet’ terlebih bagi penonton belia usia belasan. 

Kunci kenikmatan terletak pada kenyalnya gabungan berisi humor-humor ringan khas anak muda, pemanfaatan sempurna guna banyak sekali sudut Italia dalam menunjang kisah yang digelindingkan, beserta (tanpa dinyana-nyana!) performa lepas tanpa beban dari Mentari De Marelle yang menginjeksikan nyawa pada film. Saat ketiganya dikombinasikan, maka yang tersaji yakni produk hiburan untuk anak muda yang menyenangkan… paling tidak ini berlangsung di babak pertama sampai peralihan menuju babak ketiga. Tapi dikala disusupkan sedikit twist yang mendesak tone film berubah sepenuhnya, cecapan rasa gurih yang semula masih terasa mendadak lenyap. Ada kesan dipaksakan seakan-akan belum sah bila tidak ada tumpahan air mata, sementara trio penopang pilar drama – Al Ghazali, Verrell Bramasta, Aurellie Moeremans – menginterpretasikan adegan yang dibebankan nyaris tanpa emosi khususnya para lelaki yang, errr… datar nyaris sepanjang waktu dalam intonasi maupun air muka. Jika sudah begini, bagaimana mungkin dapat termehek-mehek? Cenderung mustahil, kecuali kau memang penggemar berat dua putra selebriti ini. Ah, seandainya saja LDR bertahan di ranah komedi romantis dan tidak dialihkan ke melodrama jadinya mungkin lebih baik.

Acceptable