July 2, 2020

Review : One Fine Day


“Hidup itu menyerupai kamera. Kamu harus fokus pada satu target.” 

Andaikata kau telah menelurkan beberapa karya dengan pokok penceritaan seragam namun terbukti diterima sangat baik oleh publik, apa yang akan kau lakukan untuk karya berikutnya? Mengaplikasikan formula senada hingga pangsa pasarmu menanggapi cuek atau perlahan tapi niscaya mencoba berinovasi demi menggaet pasar lebih luas yang berarti ada resiko besar mesti diambil? Bagi rumah produksi Screenplay Films yang telah memberi kita tontonan percintaan mendayu-dayu menyerupai Magic Hour, I Love You from 38.000 Feet, Promise, serta dwilogi London Love Story, jawabannya telah teramat terperinci yakni pilihan pertama. Mereka seperti berujar, “formula kita telah teruji berhasil untuk penonton usia belasan yang menjadi konsumen utama kita, jadi mengapa harus mengambil resiko dengan mengubahnya hanya untuk menyenangkan hati penonton-penonton sinis yang sanggup jadi tidak akan menonton film kita?.” Tidak mengherankan kalau rilisan terbaru mereka, One Fine Day, yang masih ditangani oleh tim inti serupa dengan rilisan terdahulu (setidaknya untuk dingklik penyutradaraan dan penulisan naskah) tanpa ragu-ragu mengusung guliran penceritaan yang senada seirama. Kita kembali diterbangkan jauh-jauh ke negeri orang untuk menyaksikan kusutnya kisah percintaan muda-mudi berkantong tebal asal Indonesia. 

Dalam One Fine Day, muda-mudi yang terlibat dalam problematika asmara yakni Mahesa (Jefri Nichol) dan Alana (Michelle Ziudith). Mahesa ialah cowok dari Indonesia yang mencoba mengadu nasib sebagai musisi di Barcelona, Spanyol, bersama dua sahabat baiknya, Revan (Dimas Andrean) dan Dastan (Ibnu Jamil). Akan tetapi, nasib baik tak kunjung berpihak kepadanya seiring dengan teramat seringnya demo musik milik mereka mengalami penolakan. Demi menyambung hidup, Mahesa dan kawan-kawan pun terpaksa menipu perempuan-perempuan kaya. Salah satu sasaran terbaru tiga serangkai ini ialah Alana yang dilihat pertama kali oleh Mahesa di sebuah restoran mewah. Mulanya menerka Alana tidak bakal berbeda jauh dengan para korban sebelumnya yang gampang untuk dibujuk rayu kemudian ditinggal pergi, duduk kasus lantas muncul tatkala Mahesa mendapati tiga fakta mengenai Alana. Pertama, Alana ialah wanita Indonesia. Kedua, Alana telah mempunyai kekasih berjulukan Danu (Maxime Bouttier) yang luar biasa posesif sampai-sampai menitahkan seorang bodyguard, Pak Abdi (Surya Saputra), untuk selalu mengawalnya kemanapun beliau pergi. Dan ketiga, Alana telah membuatnya jatuh cinta, begitu pula sebaliknya. Rencana penipuan yang telah disusun dengan baik pun seketika awut-awutan terlebih Danu tentu tidak akan begitu saja membiarkan sang kekasih digaet oleh pria lain.
Apabila kau berpikir One Fine Day bakal mempunyai jalinan pengisahan berbeda usai membaca sinopsis di atas, well… sayang sekali kau keliru. Seperti yang sudah-sudah, struktur kisah One Fine Day hanyalah sebentuk daur ulang dari film-film rilisan Screenplay Films sebelumnya macam Magic Hour, London Love Story, serta Promise yang diberikan sedikit bubuhan disana sini semoga membuatnya tampak segar. Dalam catatan saya, setidaknya ada tiga hal yang menciptakan film aba-aba Asep Kusdinar ini tampak berbeda: pemanfaatan kota Barcelona sebagai latar daerah dengan baik, lagu-lagu pengiring beraliran tropical menyerupai Vamos De Fiesta dan Te Amo Mi Amor yang cukup ampuh dalam mengajak penonton untuk menghentak-hentakan kaki mengikuti irama, serta Michelle Ziudith yang sekali ini terlihat sangat elok sekali. Selain ketiga catatan tersebut, tidak ada pembaharuan signifikan yang sanggup kau jumpai dalam One Fine Day. Guliran konfliknya masih berkisar pada muda-mudi dari Indonesia yang hidup bergelimangan harta di negeri orang, kemudian jatuh cinta dengan lawan jenis yang (kok bisa-bisanya) ternyata saudara sebangsa, kemudian tiba orang ketiga (baik tunggal maupun jamak) yang merecoki korelasi mereka, dan alhasil diselesaikan melalui titik puncak yang mewajibkan Michelle Ziudith menangis sejadi-jadinya sebab sang lelaki idaman berada di ambang garis kematian. 

Agar menciptakan film terasa semakin romantis dan dramatis, maka rentetan dialog-dialog puitis yang biasanya berwujud analogi mesti disisipkan di banyak sekali titik sekalipun waktunya kurang tepat. Salah satu yang paling membekas dalam One Fine Day ialah “hidup itu menyerupai kamera. Kamu harus fokus pada satu target” yang cukup menerjemahkan guliran pengisahan film. Ini ialah salah satu kabar baik yang dibawa One Fine Day, si pembuat film tidak ngoyo untuk menciptakan filmnya terlihat cerdas dengan memberi banyak subplot tanpa esensi atau menghadirkan alur non-konvensional (mari kita ucapkan halo pada Promise, saudara-saudara!) yang malah berujung pada terpelintirnya otak penonton. One Fine Day dituturkan secara lugas dan terperinci dengan pesan mengenai kejujuran dan memperjuangkan mimpi yang tersampaikan cukup baik. Kabar baik lainnya, barisan pemain mengatakan lakon lumayan khususnya Maxime Bouttier yang sanggup menciptakan sosok Danu si bocah kaya manja yang berbahaya tampak menjengkelkan, Surya Saputra sebagai bodyguard yang terombang ambing antara mengikuti perintah atasan atau hati nurani, serta Michelle Ziudith yang kentara makin terlatih dalam adegan tangis-tangisan (tolong, beri beliau tugas menantang. Dia aktris menjanjikan!). 

Dengan formula kisah yang masih jalan di tempat, One Fine Day memang bakal kesulitan dalam menggaet penggemar gres yang sebelumnya tidak pernah sanggup mendapatkan film-film keluaran Screenplay Films yang cheesy-nya kebangetan itu. Akan tetapi, film ini akan sangat gampang untuk menciptakan pangsa pasarnya tersenyam-senyum senang menyaksikan duo Jefri Nichol-Michelle Ziudith bermesra-mesraan di sepanjang durasi diiringi alunan lagu tropical yang asyik buat goyang.

Acceptable (2,5/5)