July 2, 2020

Review : Spider-Man: Into The Spider-Verse

 

“One thing I know for sure. Don’t do it like me, do it like you.” 

Hanya dalam kurun waktu satu dekade, publik telah mendapat setengah lusin film (!) mengenai aksara superhero milik Marvel Comics, Spider-Man, yang terbagi ke dalam tiga semesta penceritaan. Yang pertama tergabung dalam trilogi gubahan Sam Raimi dengan Tobey Maguire sebagai bintang utamanya, kemudian yang kedua ialah reboot pertama yang memosisikan Andrew Garfield di garda terdepan, dan yang terakhir ialah reboot kedua yang diniatkan sebagai bab dari Marvel Cinematic Universe. Ketiga-tiganya mempunyai aksara sentral serupa yakni Peter Parker dan jilid pertama dari ketiga franchise ini pun mempunyai origin story kurang lebih senada (perbedaan paling mencolok ada pada usia) sehingga muncul sekelumit pengharapan: tolong, jangan ada reboot lagi! Di ketika saya – dan mungkin jutaan penonton lain – telah puas dengan keberadaan Spider-Man: Homecoming (2017) yang mengenalkan kita pada Tom Holland, Sony Pictures selaku pemilik hak cipta untuk pembiasaan superhero ini menciptakan pengumuman mengejutkan. Kita akan mendapat versi layar lebar lain yang menyoroti sepak terjang Spidey dalam memberangus kejahatan. Untuk sesaat diri ini ingin berteriak, “whaaaattt?”, hingga kemudian saya mendapati bahwa versi terbaru ini akan dicelotehkan dalam format animasi dan si tokoh utama bukan lagi Peter Parker melainkan Miles Morales yang notabene merupakan aksara kulit gelap pertama di balik kostum Spidey. Hmmm… interesting

Mengaplikasikan judul Spider-Man: Into the Spider-Verse, film yang digarap oleh tiga sutradara ini; Bob Persichetti, Peter Ramsey, dan Rodney Rothman, mengenalkan penonton pada seorang cukup umur berjulukan Miles Morales (disuarakan oleh Shameik Moore) yang tinggal di Brooklyn bersama ayahnya yang seorang polisi, Jefferson Davis (Brian Tyree Henry), dan ibunya yang seorang perawat, Rio Morales (Luna Lauren Velez). Demi masa depan lebih cerah, Jefferson menyekolahkan Miles di sebuah sekolah asrama terpandang dimana siswa-siswinya mempunyai jiwa kompetitif tinggi. Miles memang mempunyai otak encer, tapi ia merasa kehidupan di sekolah ini mengekang jiwa mudanya yang menyukai kebebasan. Sebagai bentuk pelarian dari tekanan untuk memenuhi ekspektasi besar sang ayah, Miles kerap mengunjungi sang paman, Aaron Davis (Mahershala Ali), dan mencorat-coret dinding dengan grafiti. Kehidupan Miles yang cenderung tak tentu arah menyusul kebimbangannya untuk mengikuti kata hati atau menuruti pengharapan orang bau tanah ini perlahan mulai berubah sesudah seekor laba-laba menggigitnya. Miles seketika mempunyai kekuatan ibarat halnya Peter Parker atau Spider-Man (Chris Pine) yang dielu-elukannya, tapi dibenci oleh Jefferson. Ditengah-tengah upayanya beradaptasi dengan kekuatan barunya, Miles berjumpa dengan sekelompok Spider-person dari semesta berbeda ibarat Peter Parker (Jake Johnson), Spider-Woman (Hailee Steinfeld), Spider-Noir (Nicolas Cage), Spider-Ham (John Mulaney), dan Peni Parker (Kimiko Glenn), usai sebuah portal ke dimensi lain terbuka. 


Siapa yang menyangka kalau menyaksikan Spidey bergelantungan diantara gedung-gedung pencakar langit di kota New York dalam format animasi ternyata menghadirkan sebuah pengalaman sinematis yang berbeda dan mengasyikkan? Jangan keburu pesimis terlebih dahulu dengan dalih “ini cuma film kartun” alasannya ialah animasi yang ditawarkan oleh Spider-Man: Into the Spider-Verse bukan ibarat film animasi yang kerap ditengok di layar kaca atau versi home video-nya. Ada bujet besar yang diinvestasikan oleh Sony Pictures Animation di sini dengan hasil tamat ibarat perpaduan antara rekaan komputer (CGI) dengan gesekan tangan (2D) yang besar kemungkinan akan membuatmu takjub. Lebih-lebih, kalau kau gemar membaca komik. Memang sih tidak ada detil mencengangkan macam film produksi Pixar – dan memang bukan itu tujuannya – tapi pilihan kreatif untuk menghadirkan Spider-Man: Into the Spider-Verse dalam format animasi memungkinannya tersaji kolam “komik hidup”. Ini termasuk adanya balon obrolan untuk menampung pikiran-pikiran si protagonis dalam bentuk goresan pena serta munculnya goresan pena sejenis “Kapoow!” guna memberi imbas bombastis pada laga tanpa suara. Unik, bukan? Yang juga unik ialah desain karakternya yang mungkin akan mempunyai impak berbeda apabila diterjemahkan ke dalam live action ibarat Kingpin (Live Schreiber) si villain utama yang mempunyai badan besar cenderung kotak dengan kepala kecil, Spider-Ham yang kartun banget sekaligus mengingatkan pada salah satu tokoh di Looney Tunes, dan Peni Parker yang corak animasinya kentara dipengaruhi oleh anime asal Jepang. 

Si pembuat film turut memperdayakan pilihan kreatifnya ini untuk mengkreasi tata laga yang liar macam momen titik puncak besarnya yang melibatkan banyak sekali dimensi ruang waktu, maupun tata laga dengan sentuhan humor macam momen pertemuan pertama kali antara Miles dengan Peter Parker dari semesta berbeda. Dua hal yang harus diakui sulit dibayangkan sanggup muncul dalam format live action tanpa harus menjadi norak dan kacau. Disamping menaruh banyak perhatian terhadap pembuatan animasi sehingga ambisi ‘tidak pernah kau lihat sebelumnya’ sanggup terpenuhi, trio sutradara tak pernah sekalipun abai soal narasi yang naskahnya dikerjakan oleh Rothman bersama Phil Lord (The Lego Movie). Untuk ukuran film yang mengincar pasar keluarga, Spider-Man: Into the Spider-Verse terbilang mempunyai penceritaan kompleks. Bukan saja soal keberadaan dimensi lain yang secara cerdas sanggup diurai tanpa pernah bikin otak keriting (dan sanggup pula dipahami penonton cilik. Bravo!), tetapi juga pergulatan langsung Miles Morales beserta sang mentor, Peter Parker, dan motivasi Kingpin yang bukan sebatas menguasai dunia. Miles mengalami kebimbangan dalam menentukan jalan hidup yang membenturkannya pada konflik dengan sang ayah dan sang paman, sementara Peter Parker yang tidak lagi muda berjaya sedang bertikai dengan istrinya, Mary Jane. Terdengar sangat berat, ya? Di atas goresan pena sih memang sepertinya begitu. Tapi percayalah, dalam eksekusinya tidaklah demikian. Sekalipun emosi tetap terasa ditonjok-tonjok (utamanya di adegan berbicara dari balik pintu), ada penyeimbang yang sempurna dalam wujud humor segar dan laga seru demi menjaga semangat penonton dalam menyaksikan Spider-Man: Into the Spider-Verse yang merupakan salah satu film terbaik Spidey ini. 
Note : Spider-Man: Into the Spider-Verse memberi penghormatan terakhir pada Stan Lee (yang masih muncul sebagai cameo) dan Steve Ditko di pertengahan end credit. Pada penghujung credit, ada sebuah adegan bonus sangat lucu bagi kau yang bersedia bertahan selama 14 menit.

Outstanding (4/5)