October 20, 2020

Review : The Guys


“Gue percaya, kalau kita hidup dari apa yang kita cintai, kita akan menyayangi hidup kita.” 

Beberapa waktu lalu, komika serba sanggup Raditya Dika yang tahun kemarin berjasa menempatkan Hangout dan Koala Kumal di jajaran sepuluh film Indonesia paling banyak dipirsa mengumumkan melalui Vlog (video blog) kepunyaannya bahwa beliau akan rehat sejenak dari dunia perfilman tanah air: tidak menulis naskah maupun menyutradarai untuk sementara waktu. Sebagai salam perpisahan, Dika melepas The Guys yang merupakan kerja sama keduanya bersama rumah produksi Soraya Intercine Films pasca Single. Materi konflik seputar kesulitan Dika mencari pasangan pendamping hidup yang sempurna memang masih dikedepankan sang komika buat jualan, namun yang membuatnya berasa segar karena sekali ini dikawinkan dengan office comedy yang mengulik soal mimpi serta persahabatan kemudian sedikit memperoleh pelintiran tatkala problematika asmaranya menyasar ke dua generasi: melibatkan orang renta dari huruf utama. Tambahkan dengan keterlibatan Pevita Pearce, Tarzan, Widyawati, serta penampilan khusus dari aktris Thailand kenamaan, Baifern Pimchanok, harus diakui The Guys terlihat menggugah selera di atas kertas. 

The Guys menempatkan poros penceritaannya pada seorang karyawan di perusahaan yang bergerak di bidang periklanan berjulukan Alfi (Raditya Dika). Dalam catatan Alfi, setidaknya ada tiga mimpi yang ingin dicapainya dalam waktu dekat: mendapat pasangan, membahagiakan ibunya, dan menjadi atasan bagi dirinya sendiri. Alfi berusaha mewujudkan mimpi pertamanya dengan mendekati rekan sekantornya, Amira (Pevita Pearce). Usai sebuah bencana yang mengakibatkan Alfi memperoleh ‘surat cinta’ dari bosnya yang galak, Jeremy (Tarzan), kekerabatan antara Amira dengan Alfi justru kian lekat dan menawarkan gejala konkret akan berlanjut ke kekerabatan percintaan. Akan tetapi, tentu saja tidak semudah itu bagi keduanya untuk dipersatukan. Persoalan besar menghadang dikala terungkap fakta bahwa ayah Amira yaitu Jeremy – atasan Alfi – dan impresi pertama yang diberikan Alfi kepada Jeremy sama sekali tidak sanggup dibilang bagus. Guna memupuskan kesan buruk, Alfi pun mengundang Amira beserta Jeremy untuk makan malam di rumahnya yang berujung pada kasus lebih besar: Jeremy jatuh hati pada ibu Alfi, Yana (Widyawati). Tidak ingin kisah asmara mereka berlanjut, Alfi pun meminta pinjaman teman-teman kontrakannya; Rene (Marthino Lio), Aryo (Indra Jegel), dan karyawan ekspat asal Thailand, Sukun (Pongsiree Bunluewong), untuk melancarkan misi penggagalan.

Guliran pengisahan utama The Guys terbagi ke setidaknya tiga cabang. Pertama, silang sengkarut asmara dua generasi yang menghambat bersatunya Alfi dengan Amira. Kedua, harapan sang tokoh utama untuk membangun bisnisnya sendiri. Ketiga, suka sedih persahabatan Alfi bersama teman-teman kontrakannya yang mendapat sebutan ‘The Guys’ dari Sukun. Terkesan penuh sesak, tapi tentu tak jadi soal apabila si pembuat film terampil dalam merajut tiga plot dengan nuansa berbeda ini menjadi satu. Sayangnya Dika tampak kewalahan untuk menciptakan ketiganya saling bersinergi satu sama lain sehingga alih-alih saling menguatkan, masing-masing kasus malah terhidang setengah matang. Tidak semenggigit menyerupai yang diharapkan. Padahal kalau Dika berkenan menentukan salah satunya saja buat ditonjolkan entah menguliti lebih dalam problematika cinta beda generasi yang melibatkan ibu dengan calon mertuanya atau kalau ingin patuh pada judul maka semestinya persahabatan Alfi bersama sahabat-sahabatnya yang ganjil, The Guys akan lebih ciamik terlebih barisan pelakon yang memperkuat departemen akting serta bahan ngebanyol yang dilontarkan sejatinya telah mendukung The Guys untuk tampil maksimal. 

Ya, beruntung bagi The Guys diberkahi pelakon-pelakon yang mempertontonkan atraksi akting di level apik. Baik Marthino Lio maupun Pongsiree Bunluewong dari divisi ‘The Guys’ memiliki comic timing jempolan yang memungkinkan huruf masing-masing tampil menonjol sekaligus senantiasa didamba-damba kemunculannya sebab keduanya beberapa kali sumbangkan gelak-gelak tawa. Marthino Lio punya satu momen membekas tatkala Rene keracunan masakan di tengah-tengah presentasi penting ke klien, sementara Pongsiree senantiasa mencuri perhatian menyusul tingkah lakunya yang gila dan betapa seringnya Sukun salah ucap dalam Bahasa Indonesia. Bersama Raditya Dika beserta Indra Jegel, mereka jalin chemistry meyakinkan. Disamping keduanya, The Guys terasa lezat buat dinikmati berkat performa Tarzan yang mengambarkan kapasitasnya sebagai pelawak senior tanah air (adegan makan malam pertama di rumah Jeremy dan kedua bersama keluarga Alfi itu lawak sekali!) dan Widyawati yang menghadirkan kehangatan di menit-menit final sebelum film tutup durasi. Adanya tunjangan rentetan humor yang tidak sedikit diantaranya sanggup mengenai target, turut membantu menaikkan derajat The Guys dan memosisikannya sebagai salah satu karya Dika yang menghibur.

Exceeds Expectations (3,5/5)